Kematian Pasien Cacar Monyet di AS Diduga Karena Peradangan Otak

Jakarta, c4d-forum.de

Angka kematian cacar monyet kedua di AS diduga disebabkan peradangan otak akibat serangan virus tersebut.

Otoritas kesehatan setempat menerbitkan sebuah penelitian yang menggambarkan bagaimana dua pria muda yang sebelumnya sehat mengalami peradangan otak dan sumsum tulang belakang sebagai akibat dari virus.

Kasus fatal terbaru melibatkan seorang penduduk Los Angeles County dengan sistem kekebalan yang sangat lemah yang telah dirawat di rumah sakit, kata departemen kesehatan setempat, tanpa mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang kasus tersebut.

“Orang dengan gangguan kekebalan yang parah yang menderita cacar monyet sebaiknya mencari perawatan medis dan pengobatan lebih awal dan tetap berada di bawah perawatan penyedia selama penyakit mereka,” kata departemen itu.

Kematian cacar monyet pertama di AS yang terkait dengan penyakit virus terjadi di Texas dan diumumkan pada 30 Agustus, meskipun pihak berwenang mengatakan bahwa karena orang tersebut mengalami gangguan kekebalan yang parah, mereka sedang menyelidiki peran virus cacar monyet.

Radang otak dan sumsum tulang belakang

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sementara itu menerbitkan laporan tentang dua pria yang tidak divaksinasi, berusia 30-an yang mengalami peradangan otak dan sumsum tulang belakang setelah dites positif terkena virus.

Yang pertama, pasien A, adalah seorang pria gay berusia 30-an dari Colorado yang gejalanya dimulai dengan demam menggigil dan malaise tetapi berkembang menjadi ruam di wajah, skrotum dan ekstremitasnya, dengan usapan lesi yang dites positif terkena virus. 

Dia juga mengalami kelemahan ekstremitas bawah dan mati rasa, tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya, mengalami ereksi yang persisten dan menyakitkan, dan dirawat di rumah sakit.

Baca Juga :  Dampak Buruk Sering Mengeluarkan Sperma dan Cara Mengatasinya

Magnetic resonance imaging (MRI) mengungkapkan peradangan otak dan sumsum tulang belakang, dan dia diobati dengan tecovirimat antivirus monkeypox oral serta obat-obatan lain, dan mulai membaik dalam dua minggu.

Orang kedua, pasien B, juga seorang pria gay berusia 30-an dari Washington. Demamnya, ruam dan nyeri otot berkembang menjadi inkontinensia usus dan kandung kemih dan kelemahan progresif dari kedua kaki.

Peradangan otak dan sumsum tulang belakang dikonfirmasi pada MRI dan dia diintubasi di unit perawatan intensif, di mana dia dirawat dengan tecovirimat intravena, serta obat untuk mengurangi peradangan, dan akhirnya pertukaran plasma darah.

Ada hampir 22.000 kasus di AS dalam wabah global saat ini, yang dimulai pada Mei, tetapi infeksi baru telah turun sejak pertengahan Agustus karena pihak berwenang telah mendistribusikan ratusan ribu dosis vaksin untuk mencegah kematian cacar monyet.

(chs)

[Gambas:Video CNN]