Viral di Tiktok, Apa Itu Sindrom Tourette?

Jakarta, c4d-forum.de

Gadis asal Palembang viral di Tiktok karena dia sulit mengendalikan tubuhnya. Dia diketahui mengidap sindrom tourette.

Sindrom tourette yang viral di tiktok merupakan gangguan yang mempengaruhi otak dan saraf sehingga pasien melakukan gerakan atau ucapan secara berulang tanpa kendali.

Sindrom ini awalnya dirasakan pada saat kecemasan yang dideritanya sedang kambuh. Kemudian ia merasakan ada gerakan-gerakan kecil dari beberapa tubuhnya. Ia mengaku tidak bisa mengontrol gerakan tersebut.

“Awalnya saya pribadi punya riwayat kecemasan. Waktu itu anxiety saya kambuh, lalu saya notice ada gerakan-gerakan kecil yang nggak saya niatkan di area mulut,” ucap  akun Tiktok @belva.faristha kepada detikcom, Senin (29/8/2022).

Tapi apa itu sindrom tourette yang viral di tiktok ini?

Sindrom Tourette merupakan kondisi yang berkaitan dengan sistem saraf. Sindrom ini menyebabkan para pengidapnya mengalami gejala tics berupa gerakan atau suara berulang yang tak terkendali.

Hingga saat ini belum diketahui penyebab pasti sindrom Tourette. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa sindrom ini merupakan kondisi genetik yang diturunkan dari orang tua ke anak.

Namun mengutip British Medical Journal, media sosial disebut bisa memicu sindrom tourette tiktok.

Ada beberapa kekhawatiran bahwa media sosial dan situs web seperti TikTok yang mempromosikan berbagi video influencer dengan gejala mungkin berperan.

Beberapa gadis remaja melaporkan peningkatan konsumsi video tersebut sebelum timbulnya gejala, sementara yang lain telah memposting video dan informasi tentang gerakan dan suara mereka di situs media sosial.

Mengutip Wired, para dokter memperingatkan “ada beberapa kekhawatiran bahwa media sosial dan situs web seperti TikTok yang mempromosikan berbagi video influencer dengan gejala mungkin berperan.”

Baca Juga :  Israel Konfirmasi Kasus Cacar Monyet, Pasien Datang dari Luar Negeri

“Gadis-gadis yang hadir tidak memiliki riwayat keluarga [tikus], jadi ada sesuatu yang berbeda tentang kelompok ini,” katanya.

“Ada rasa kepastian.Tapi kemudian Anda bertanya-tanya apakah itu menyediakan kebutuhan psikologis,” lanjut Chowdhury.”Para ahli dan dokter tahu ada sugestibilitas.Jika saya memiliki pasien di kamar saya dan berkata ‘Apakah Anda memiliki tic di kepala atau leher Anda?’, cepat atau lambat mereka akan tic.Mirip, katanya, dengan godaan yang banyak kita rasakan untuk melontarkan keberatan di pesta pernikahan ketika ditanya menteri apakah ada alasan mengapa kedua orang ini tidak boleh menikah.”Jika mereka melihat sesuatu, sangat mudah untuk menyalinnya, ada sugesti itu.Menonton video ini bisa membuat orang menirunya juga,” katanya.

Suzanne Dobson dari Tourettes Action, sebuah badan amal Inggris yang mendukung mereka yang memiliki Tourette’s, dan mendanai penelitian ke dalamnya, setuju.

Tapi dia mempertanyakan apakah umpan balik langsung dari media sosial benar-benar memunculkan tics baru, atau hanya mendorong orang untuk lebih terbuka tentang yang sudah ada, sehingga mereka berusaha untuk menguranginya.

“Wanita muda memfilmkan diri mereka sendiri melakukan tics mereka, dan mempostingnya di TikTok dan berkata: ‘Apa yang terjadi pada saya?’Orang-orang berkata [di komentar], ‘Mungkin Tourette’s?’, dan mereka mendapatkan banyak suka.

Mereka mengumpulkan pengikut.Jadi, saat tics mereka menjadi lebih ekstrem, semakin banyak mereka memposting, semakin mereka mencari kepastian dari kelompok sebaya mereka, dan semakin banyak umpan balik negatif yang terus berlanjut.”

Chowdhury dan Dobson percaya bahwa salah satu penyebab potensial peningkatan gadis-gadis muda yang mengalami tics mungkin adalah kecemasan – dan kita tidak benar-benar hidup di masa normal sekarang.

Yang jelas adalah bagaimana konten sindrom Tourette tiktok membantu orang dengan kondisi tersebut, atau dengan tics, dengan cara yang tidak terjadi di masa lalu.

Baca Juga :  Terlambat Jadwal Imunisasi Anak, Bolehkah Imunisasi Rapel?

“Di awal 1800-an, orang-orang dengan tics dikucilkan oleh keluarga mereka,” kata Dobson.

“Itu barbar. Ini bukan tentang mengisolasi wanita muda ini, tetapi tentang memberi mereka dukungan yang tepat, dan orang-orang memahami apa yang terjadi pada mereka.”

(chs)

[Gambas:Video CNN]